Feb 4, 2015

CHSS (Catatan Hati Seorang Suami)

Ternyata perubahan antara status pacaran menjadi pasangan suami istri ada perbedaan yang sangat besar. Dan usia pernikahan yang menginjak 1 tahun ini, saya merasakan masa perubahan transisi itu. Sekarang saya gak bisa seenak udel saya sendiri. Dulu saya masih bisa bebas buang upil, mau ditaruh dikolong meja, dipintu, sampai dikasur, gak ada yang ngusik. Tapi setelah menikah saya udah gak bisa melakukannya dengan bebas.
Istri saya sering komplain gara-gara kebiasaan saya ini, dia sering memberikan saya tisyu biar upil saya gak dibuang disembarang tempat. Saya si patuh dan nurut-nurut aja apa yang istri saya minta, bukan karena saya gak berani komplain balik cuma... ya gitu deh... *Suami-suami takut istri

Sekarang tanpa saya sadari setelah menikah kebiasaan yang dulu saya anggap nikmat, perlahan saya tinggalkan. Lama-lama saya jadi ngerasa jijik sendiri. Sekarang tiap mandi saya pasti bersihin hidung, biar upilnya gak pada nongkrong di lubang hidung. Kalau kelupaan gak dibersihin sekarang sering pakai tisyu buat ngebersihinnya.  Gak pakai tangan kosong lagi. Baru deh habis itu tisyunya saya taruh dikolong meja, dipintu, atau dikasur.
Hah...!!! saya benar-benar ngerasa kalau saya ini jadi suami yang cerdasnya gak ketulungan.

Dulu saya masih bisa bebas kentut dimanapun dan kapanpun. Gak kenal waktu dan tempat. Setiap jengkal sudut rumah gak ada yang gak pernah merasakan dahsyatnya kentut saya. Dari yang bersuara sampai yang diam tapi mematikan. Dari kentut cantik sampai kentut bangkai. Bisa dibilang saya cukup khatam dengan gaya-gaya kentut yang akan saya keluarkan.

Tapi sekarang saya gak bisa kentut lagi. Maksud saya kentut disembarang tempat lagi. Itu semua karena kejadian saat saya dan istri sedang tertidur pulas. Gak sengaja pantat saya keceplosan.
Dan hasilnya apa? Bau bangkai yang sangat menyengatpun tercium dihidung saya. Pada saat itu kami sedang pulas-pulasnya tertidur, dan saya langsung terbangun.

Sambil menutupi hidung saya dengan tangan, saya langsung berdo’a “Ya Allah, semoga engkau memberi mimpi indah istri hambamu ini. Dan nyenyakkanlah tidurnya malam ini. Amin...”

“Kamu kentut?” Tiba-tiba istri saya terbangun. Mukanya berubah hijau mirip hulk yang nahan nafas selama berhari-hari.

Saya diem, di dalam hati saya cuma mengucapkan rasa bersyukur dan berterimakasih kepada Allah S.W.T. “Terimakasih ya Allah, engkau telah membangunkan istri hambamu ini. Dan sekarang selamatkanlah nyawa hambamu ini dari amukannya. Atau hambamu ini akan tamat. Amin...”

“Kalau kentut lihat-lihat keadaan dong!!!, kamu mau aku masak?” Ekor sembilan istri saya udah terlihat dan kuku-kuku panjangnya udah mulai keluar. Itu tandanya dia udah hampir berubah menjadi kyubi rubah ekor sembilan.

Dari pengalaman itu, sekarang saya udah gak berani kentut deket-deket istri saya lagi. Dan sekarang istri saya gak marah dan sebel lagi dengan saya. Yang terpenting dia sekarang gak jijik lagi sama saya dan mau deket-deket lagi sama saya. Malah sekarang dia yang sering kentutin saya. Katanya kalau saya sayang sama dia saya gak akan marah. Padahal korban kentut pasif lebih berbahaya daripada tukang kentut aktif. Sama aja kayak korban penghirup asap perokok aktif. Tahu sendiri gas yang kita hirup kan keluar dari pantat orang lain. Hmmm... ini kasus yang sangat mengerikan.
Ya... tapi memang saya sayang sama dia. Seenggak-enggaknya saya gak akan pernah punya pikiran untuk memasak dia.

Sebetulnya saya adalah tipe orang yang jorok. Sedangkan istri saya orangnya suka sesuatu hal yang bersih-bersih. Gak tahu juga kenapa dia dulu mau mungut saya dan mau menikah dengan saya. Kadang-kadang kalau dipikir-pikir lagi, jodoh itu gak bisa terduga. Padahal, dulu pas SMP saya gak pernah memperhatikan dia. Saya cuma tahunya dia adik kelas dan gak ada menarik-menariknya sama sekali. Gak ada angin, gak ada hujan, gak ada upil dan kentut malah kami dipertemukan lagi. Dan yang bikin saya lebih gak habis pikir lagi, kenapa setelah dipertemukan kembali malah saya yang ngejar-ngejar dia. Untung aja dia gendut, jadi ngejarnya gak terlalu jauh.

Saya teringat dulu pas pacaran, karena saya cuma bisa ketemu dia seminggu sekali. Kalah sama resep dokter yang bisa sehari tiga kali ketemuan sama obat untuk diminum.
Kita terpisah jarak karena dia kuliah di Salatiga dan saya di Solo. Waktu itu jadi masa-masa pemborosan pulsa. Tiap menit harus berkomunikasi lewat SMS ataupun telfon. Padahal saya paling males yang namanya SMSan dan telfon-telfonan. Rutinitas telfon dan SMSan ini lebih sering kami lakukan pas malam hari.

“Sayang lagi ngapain?” Kata-kata ini selalu menjadi pembuka untuk kata-kata SMS berikutnya. Dan kata-kata ini bertahan dari awal pacaran, sampai malam sebelum kita melakukan ijab dipagi harinya. Kata-kata ini juga udah jadi saksi bisu perjalanan kisah kami berdua.
Tapi terkadang saya sering menodainya juga. Mungkin pas dia mengirim SMS itu selalu nungguin balasan dari saya.
Semenit ditunggu. 5 menit masih ditunggu. 15 menit nunggu sambil push up. Setengah jam nunggu ototnya udah segede knalpot siap-siap deh besokkannya nonjokin saya sampai mati pas ketemu.

Paginya saya cuma balas “5af ya, ce5lem aq xetiduran” Mantan alay yang udah dapet hidayah. Padahal saya malem itu main futsal sama temen-temen kampret saya. Sampai-sampai pagi harinya selangkangan saya susah untuk ngelangkah karena main futsal sampai bengek.

Kalau sekarang udah gak pernah main futsal lagi, kalau dapet SMS dari temen diajak futsal lagi pasti saya gak bales. Dan pagi harinya baru saya bales “Semalem ketiduran, besok-besok kalau main lagi aku di SMS aja” Dalam hati si tetep sambil berdo’a, “ Ya Allah, semoga aja SMS dari teman hamba gak dibaca istri hambamu ini. Dan jauhkalnah HP hambamu ini dari jangkauan istri hamba ya Allah. Amin...” 
Pantesan aja semaleman istri saya manja pengen ditemenin, dan semaleman juga saya gak nyentuh HP sama sekali. Ternyata saya sudah disabotase dan sudah terencana secara sistematis *Tsah... bahasanya udah kayak politikus gini...

Dari hal-hal kecil kayak gini bisa saya tarik kesimpulan, kalau hubungan suami istri itu beda jauh kayak hubungan pacaran. Pas pacaran masih bisa seenak saya sendiri tanpa harus mikir ini-itu. Masih suka ngelakuin ini-itu. Bukannya saat menikah gak bisa ngelakuinnya lagi, cuma sekarang pemikirannya udah berbeda. Karena seorang suami dituntut bertanggung jawab penuh istrinya nanti. Saya merasa bahagia karena melihat istri saya nyaman, dan tenang setiap berada disamping saya. Itu sebabnya kenapa saya selalu mengajak istri saya untuk mempertimbangkan suatu masalah untuk dipecahkan bersama. Karena itulah kami menikah. Semua masalah yang datang bukan hanya butuh pemikiran pribadi tapi harus lewat 2 pemikiran yang akan membuat kami merasa nyaman dengan semua keputusan yang akan kami ambil.

Seperti yang saya tulis sebelumnya (baca : Galau Berat) ditulisan itu saya memang sengaja belum menjelaskan secara rinci alasan kenapa saya pengen pindah. Dan ada teman yang ngasih komentar kalau saya belum menjelaskan kenapa saya mau pindah. Sebut saja nama teman saya ini “Bunga”. Cuma bercanda.
Kebetulan istri saya tahun ini lolos CPNS di Kabupaten Jepara, setelah beberapa hari kita merundingkannya kedepannya kayak gimana. Dan istri saya bilang gak mau di Jepara sendirian, dia minta saya ikut kesana. Ya... demi alasan keluarga saya mengikuti istri walaupun banyak resiko yang akan saya ambil disana nanti seperti yang saya tulis sebelumnya. Mungkin istri saya berfikir kalau disana nanti gak ada orang yang bisa dia kentutin, makanya dia kekeh ngajak saya ikut ke Jepara.
Pada akhirnya saya sadar kalau keluargalah sekarang yang paling terpenting. Saya berharap dari keputusan yang sudah kami ambil ini adalah yang terbaik.
Sekarang yang saya butuhkan adalah komunikasi bersama istri
Sumber gambar : Google

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI