17 Apr 2017

Kamu Pernah Ikut POPDA?

Halo para blogger yang budiman...!!!

Emang dasarnya blogger amatiran ya kayak gini. Pengen nulis sesuatu tapi males ngetiknya. Kapan kerennya kalau gini terus. Ya sudahlah mau gimana lagi...

Oke...

Saya agak bingung mau mulai cerita dari mana. Hmmm... gini... gini... gini...

Ada yang pernah ikut POPDA gak? Itu loh Pekan Olahraga Pelajar Daerah. Semacam perlombaan untuk para pelajar. Jadi kalau kamu punya prestasi dibidang olahraga, kamu pasti akan diikut sertakan Bapak/Ibu Guru kalian untuk mengikuti POPDA.

Ini pasti yang pernah ikut POPDA bacanya sambil angguk-angguk kepala. Kalau yang gak pernah ikut POPDA pasti mikir POPDA itu makanan apa???

Yah... wajar aja sih ya... karena gak semua siswa jago dibidang olahraga. Pengalaman saya selama ngajar, pasti akan menemui model siswa yang males olahraga. Dia cuma suka jam pelajaran olahraga karena bosan dengan mapel yang lain karena mesti duduk didalam kelas.

Dikasih materi cabang atletik lari 100 meter udah pusing, pengen muntah, mual, serasa mau pingsan. Rasanya pengen neriakin bocah model kayak gini!!!

“Hah!!! Situ hamil ya???”

“Gak Pak!!! Saya kan cowok!!!”

“Mukanya biasa aja, gak usak sok kecantikan gitu!!! Saya geli ngelihatnya!!!”

Disuruh lari 100 meter banyak alasan, ngejar-ngejar gebetan sampai darah titik penghabisan gak ada rasa capeknya. Dasar bocah!!! Apa perlu pas lari 100 meter saya taruh gebetan kamu di garis finis?

Ada-ada aja kelakuan murid jaman sekarang *sifat kebapakannya keluar.

Tahun ini saya dapat tugas jadi official cabang renang. Official renang beranggotakan terdiri 4 Guru. Ssst!!! Jangan berisik!!! Saya tahu pasti ada yang gak percaya kalau saya bisa berenang kan?

Tenang... saya blasteran ikan gabus dan berang-berang. Jadi untuk urusan renang sudah jadi kebiasaan sehari-hari.

Sebagai Guru Penjaskes yang ganteng satu Kecamatan, saya terima-terima aja dijadikan official cabang renang. Tinggal melatih aja apa susahnya kan. Itu pemikiran awal saya.

Kenyataan di kolam berbeda!!!

Beberapa sekolah mengirim muridnya untuk diseleksi tetapi gak tahu kemampuan muridnya sendiri. Sedikit ngawur kalau bisa saya bilang. 

Jepara Olympic Pool

Tiba dikolam renang kelihatannya masih baik-baik saja, masih terlihat meyakinkan. Semuanya pemanasan dipinggir kolam sebelum dimulai seleksi. Ada yang bakar sampah, ada yang bikin api unggun, ada yang bawa obor.

“Kalian semua mau ngapain?”

“Biar panas Pak!!!”

“Kenapa gak ngemut knalpot sekalian!!!???”

Pemanasan dipinggir kolam selesai kemudian anak-anak masuk kekolam renang semua untuk melanjutkan pemanasannya di dalam kolam.

Bravo!!!

Ternyata ada yang takut masuk kolam.

Ada yang berani masuk kolam tapi langsung tenggelam.

Ada yang lari-lari sambil bawa obor dipinggir kolam.

Ini maksudnya apa? Kok ada yang ngirim murid yang gak bisa renang untuk dikut sertakan seleksi renang.

Mungkin Bapak/Ibu Gurunya berpikir asal kirim murid aja lah... entar juga dilatih sama officialnya barang 5 menit 10 menit juga langsung bisa renang.

Eh... Pak... Bu... emangnya muridnya sampean itu anak kodok? Asal nunjuk murid terus dikirim ke kita untuk diseleksi. Lah iya kalau beneran anak kodok tinggal nyemplungin ke kolam. Udah biarin aja entar juga renang sendiri. Ini murid sampean mesti kita apain?

Hah... ada-ada aja...

Harusnya murid yang dikirim memang dasarnya punya kemampuan berenang, jadi kita tinggal mematangkan saja. Bukan mempersiapkan dari awal. Mana cukup waktunya.

Singkat cerita hasil dari seleksi yang ketat. Seketat baju renang mereka. Terpilih juga 4 murid laki-laki dan 1 murid perempuan. 5 anak ini dijadwalkan latihan seminggu 3 kali setiap hari Senin, Rabu, dan Sabtu. Latihan sudah jalan hampir satu bulan semoga ada yang bisa dapat beberapa medali. Itu harapan kita sebagai official renang.

Kalau sampai gak bisa dapet satupun medali, 5 anak ini rencananya akan kita jual di Tempat Pelelangan Ikan secara kiloan.

16 Feb 2017

Alasan Kenapa Cowok Memilih Gaya Rambut Gondrong

Sekarang ini banyak sekali gaya rambut yang bisa di pilih para cowok untuk menambah rasa percaya diri dan bisa menjadi salah satu cara menarik perhatian dari para cewek. Tidak sedikit dari cowok-cowok ini meluangkan waktunya ke salon untuk menata model rambut mereka. Ada yang setia dengan gaya rapi tetapi tetap terlihat elegan, ada yang suka dengan gaya rambut botak, dan ada juga yang menyukai gaya rambut gondrong.
 
Mereka mempunyai pendapat masing-masing tentang semua gaya rambut yang ada, tanpa terkecuali gaya rambut gondrong. Alasan mereka juga beragam kenapa lebih memilih gondrongin rambut.
Alasan Kenapa Cowok Memilih Gaya Rambut Gondrong

Tuntutan Pekerjaan

Daripada bingung pakai wig, mending rambut di gondrongin aja. Jadi pas jadwalnya mangkal nggak perlu repot-repot lagi nyari-nyari wig. Walaupun mereka bisa dibilang krisis identitas, tetep aja kalau mereka lari di kejar-kejar saat razia otot cowok mereka mendadak keluar semua.

Biar Kayak Rocker

Cowok tipe ini suka dengan gaya rambut gondrong gara-gara dia suka juga dengan musik yang tiap hari dia dengarkan. Slank, Boomerang, Jamrud, dan Kangen Band adalah grup band yang penampilannya ngerock abis.

Pelampiasan Masa Sekolah

Dulu pas sekolah pengen gondrongin rambut kayak Adipati Dolken susahnya minta ampun, poni baru panjang dikit kayak rambutnya Andika Kangen udah kena razia Guru. Sekarang udah lulus sekolah tanpa pikir panjang bebas mau gondrongin rambut.

Pengen Terlihat Gahar

Mungkin karena ada yang berpikir kalau punya rambut gondrong bisa meningkatkan kepercayaan diri dan akan terlihat gahar di depan orang-orang. Padahal nggak tahunya kalau malam masih suka mangkal.

2 Feb 2017

Follbacknya Kaka...

Hay...

Akhirnya saya bisa bikin celotehan yang nggak penting lagi disini. Sebetulnya saya nggak ada kesibukan di awal tahun ini. Saya benar-benar memanfatkan waktu untuk sedikit bersantai sebelum membuat laporan keuangan di bulan Maret nanti. Agak bingung juga mau bahas apa, soalnya memang nggak ada yang menarik untuk dibahas.

Tapi saya mencoba nyari topik yang sedikit memaksa untuk dibagikan kepada pembaca. Paling tidak saya berusaha untuk mengisi beberapa postingan di bulan ini.

Postingan ini saya tulis langsung dari kantor dengan memanfaatkan wifinya lho...

☝ Jadi mau bahas topik apa sekarang?

Sebentar... saya masih berpikir mau bahas apa πŸ™‡

Ah... saya sepertinya kehilangan mood untuk mikir yang berat-berat. Oh ya saya sekarang punya instagram.

Follbacknya Kaka...

Nggak kaget ya?

Nggak tertarik ya?

Oke... saya bisa ngerti kok 😭

Sejak lama saya menjadi pecinta Nokia garis keras dan nggak mau berpaling dari Nokia 1202. Walaupun smartphone merajalela di jual di counter HP, saya nggak pernah tergoda untuk ganti HP. Ini indikasi setia dengan HP lama atau memang saya nggak mampu untuk beli. Cuma ya itulah, saya lebih milih beli susunya Hafizh dari pada mikir HP baru. #AyahHebat #AyahGakButuhSmartphone
 

Sampai-sampai temen sekantor saya mungkin ngerasa gemes sama saya. Bukan karena wajah saya masuk kategori 7 pria ngegemesin versi On The Spot ya. Karena saya dari dulu nggak gaul soal perHPan. Kayaknya kok nggak enak baca perHPan ya, hmmm saya ralat saja. Karena saya dari dulu nggak gaul soal ponsel.

Saya sering dihujat, dibully, dicium. Eh... yang terakhir nggak ya. Apa yang salah dengan HP jadul gitu? Maksud saya walaupun jadul toh fungsinya sama, bisa untuk telfon, bisa untuk SMSan, bisa untuk PHPin selingkuhan juga. Kurang apa coba?

Mungkin yang dimaksud temen saya beli smartphone biar bisa main sosial media. Untuk sosial media sendiri saya agak ngerasa bingung karena saking banyaknya pilihan. Sosial media yang saya punya cuma muka buku atau biar keren orang menyebutnya facebook.

Lhohhh... katanya punya instagram juga?

Tenangkan amarahmu sodara-sodara. Ceritanya gini kenapa saya kok sampai akhirnya bikin akun instagram juga. Pada suatu hari yang panas dan bikin gerah masyarakat Jepara dan sekitarnya. Saya pulang dari sekolah menuju rumah, setelah sampai rumah saya dikejutkan dengan HP yang dibelikan Mama.

Ternyata mertua nggak segalak yang dibayangkan kan 😁

Bisa jadi setelah menginap beberapa malam dirumah kami, Mama merasa iba melihat HP Nokia 1202 yang setiap hari dibawa menantunya kemana-mana.

Emang dasarnya darah gembel, ya saya langsung terima saja HP pembelian dari Mama. Saya nggak ngelihat dari harganya sih tapi namanya pemberian orang tua ya saya sangat menghargai itu. Lha wong HP yang Nokia 1202 itu saja dulu juga pemberian dari Bapak saya sewaktu masih sekolah. Toh masih saya pakai sebelum dapet hadiah HP baru.

Karena dari dulu saya cuma mainin facebook saja, kali ini saya mencoba mendua yang nggak jauh-jauh dari facebook. Saya pikir yang paling deket dari facebook ya instagram. Gitu ceritanya sodara-sodara.

Terus intinya apa?

Ya karena akun instagram saya ini baru dibuat jadi belum banyak followernya. Saya cuma pengen saling follow aja yang kebetulan punya akun instagram gitu...

Jadi tulisan diatas tadi cuma pembuka dari orang fakir follower?

Ya gitulah... pokoknya yuk saling follow...
 πŸ‘‰ @haris_luqman_hakim

12 Jan 2017

Nak, Jangan Protes Sama Bapak Guru

Beberapa hari terakhir murid-murid saya protes gara-gara jarang olahraga. Yah walaupun mereka protesnya nggak sampai turun ke jalan dan melakukan aksi damai di depan Balai Desa. Yang mereka tahu jam olahraga ya hukumnya wajib olahraga, nggak peduli ini lagi musim hujan. Mereka nggak setuju kalau jam olahraga saya isi dengan materi di dalam kelas.

Murid macam apa ini yang menuntut Gurunya nurut dengan apa yang mereka inginkan. Mereka belum tahu kalau semua nilai olahraga di raportnya ada pada kekuasaan saya. Hahahahahaha... πŸ‘Ώ

 
Hujan memang sering turun dalam beberapa hari terakhir ini, dari malam sampai pagi. Pagi sampai malam. Sepertinya hujan sedang semangat-semangatnya membasahi Kecamatan Mayong.

Sekarang SD Negeri Pule Kecamatan Mayong Jepara sedang mendapatkan durian runtuh. Bantuan peralatan olahraga dari Dinas yang nilanya cukup fantastis. Bisa dibilang sekarang untuk peralatan olahraga lebih dari cukup. Makanya anak-anak juga terlihat sedang semangat-semangatnya. 


Nak, Jangan Protes Sama Bapak Guru

Wajar saja, sebelum saya masuk SD sini anak-anak nggak pernah tahu dan jarang mendapatkan materi olahraga yang sebagaimana mestinya. Ini mengingatkan saya pada awal-awal masuk ke sini. Saya sempet ngeluh karena minimnya peralatan olahraga yang dimiliki SD ini. Nggak cuma peralatan, ternyata di Desa ini juga nggak punya lapangan yang layak untuk anak-anak berolahraga. Hanya ada tanah lapang yang nggak seberapa luas dan tanpa perawatan.

Lucunya setiap saya memberikan materi kepada anak-anak, mereka semua jadi terheran-heran dengan semua materi olahraga yang saya sampaikan. Mereka seperti baru menemukan sesuatu yang berbeda. Diajak pemanasan saja mereka kesulitan menirukan gerakan-gerakan yang saya praktikkan di depan mereka.

Saya seperti dibuang ke luar angkasa dan mendapatkan misi ngajar menggunakan Kurikulum 13 anak-anak alien. Dan mereka harus bisa jago olahraga semua sebelum saya ditarik lagi ke bumi.

Suatu ketika saya pernah memberikan materi Lempar Roket. Untuk temen-temen semua yang nggak tahu Lempar Roket itu seperti apa dan nggak tahu Lempar Roket itu kayak apa. Temen-temen tahu Lempar Lembing? 


Nak, Jangan Protes Sama Bapak Guru

Nah... kurang lebih tekhniknya sama dengan Lempar Lembing, yang membedakannya hanya alat yang dipakai saja. Atau bisa baca postingan saya yang berjudul Prosedur dan Cara Lempar Turbo 😝

Ada yang sebelum melempar Roket ngasih tiupan jigong di ujung Roketnya. Saya yakin ini anak pasti keseringan main pesawat-pesawatan dari kertas. Masih ingat kan kalau dulu saat kita kecil main pesawat-pesawatan dari kertas? Sebelum kita terbangkan pasti ujung pesawat kertasnya kita tiup dulu. Saya sendiri juga nggak tahu ritual niup-meniup berpengaruh seberapa besar untuk si pesawat.

Untung saja para pilot kita yang sewaktu kecil suka main pesawat kertas nggak melakukan hal yang sama. Saya nggak pernah lihat ada pilot niup ujung moncong pesawat sebelum mereka menerbangkan pesawat mereka.

Sepertinya sudah cukup postingan kali ini, saya males nulis panjang-panjang karena butuh waktu lagi. Nulis kayak gini aja nyari waktunya susah banget. Bye...πŸ‘‹

5 Jan 2017

Jepara: Ayam Goreng dan Bebek Goreng Kremes Pak Pono

Satu lagi tempat makan di Jepara untuk para pecinta ayam dan bebek goreng kremes. Dan jangan heran dengan tempat makannya yang memang terlihat biasa saja, hampir tidak terlihat seperti tempat makan pada umumnya. Jika kita masuk kedalam akan ada 3 meja besar dan di sekeliling meja-meja tersebut ada kursi panjang.

Pengunjung akan duduk bersama walaupun nggak saling mengenal. Jika jam makan siang tempat ini akan penuh dengan pengunjung. Telat sedikit saya jamin nggak akan kebagian karena memang tempat ini jadi favorit para pecinta bebek. 


Jepara: Ayam Goreng dan Bebek Goreng Kremes Pak Pono

Ukuran bebeknya juga nggak bikin nyesel, lumayan besar dan berdaging tebal. Sambal dan kremesnya bener-bener kurang ajar, karena bisa menghabiskan banyak nasi.

Untuk sambalnya ada dua pilihan, yang pertama sambal korek dan sambal terasi.


Jepara: Ayam Goreng dan Bebek Goreng Kremes Pak Pono

Bila ada yang nggak suka dengan bebek, disini juga tersedia ayam. Jangan kwatir, ayamnya nggak kalah enak dengan bebeknya. Cuma memang bebek disini menjadi primadona semua pengunjung.

Bisa dibilang saya lumayan sering mampir kesini, dan saya pribadi merekomendasikan Rumah Makan Ayam Goreng dan Bebek Goreng Kremes Pak Pono jadi salah satu pilihan untuk teman-teman yang mungkin sedang berwisata kulineran di Jepara. 

Jepara: Ayam Goreng dan Bebek Goreng Kremes Pak Pono

πŸ”–Harga satu porsi kisaran Rp. 20.000an *harga bisa berubah kapan saja.

✅Alamat: Kurang lebih 300 meter dari Tugu Kartini kearah Jalan HOS. Cokroaminoto Jepara sebelah kiri jalan tepat didepan BPR JEPARA ARTA.

Ngupil Yuk...

Kebersihan sebagian dari iman. Ungkapan ini masih saya pegang teguh sampai detik ini, makanya saya sering banget membersihkan kotoran hidung atau lebih dikenal banyak orang dengan sebutan ngupil. Kata orang-orang membersihkan hidung di tempat umum itu masuk dalam kategori jorok dan sangat menjijikkan. 

Tetapi mereka nggak pernah tahu sensasi dan kenikmatan yang didapatkan. Dibandingkan ngupil saat mandi, ngupil di tempat umum lebih menantang. Karena harus berkosentrasi penuh. Sebelum jari-jemari kita yang lentik bekerja, mata juga wajib ikut mengawasi situasi dan kondisi sekitar.

Bagi upilers (sebutan orang-orang yang hobi ngupil di tempat umum) semua tantangan itu nggak akan ada artinya sama sekali. Yang ada malah rasa panasaran. Semakin situasinya ramai, adrenalin yang timbul juga semakin kuat. Apalagi ditambah letak upil yang sulit dijangkau jari.

Para upilers selalu bermimpi suatu saat nanti akan ada ketersediaan ruangan kusus ngupil untuk kaumnya, bukan hanya menyediakan ruangan kusus untuk para perokok saja. Atau kalau memungkinkan akan ada tempat sampah kusus untuk membuang upil. Jadi nanti kita semua akan menemukan ruangan kusus untuk ngupil di tempat-tempat umum, atau kita nanti akan melihat ada tiga tempat sampah. Tempat sampah kusus organik, non organik dan yang terakhir upil.

Kalaupun ada sebagian orang menganggap ide ini sedikit aneh dan gila, atau malah langsung nggak setuju dengan ide tersebut. Pasti semua orang akan setuju kalau saya bilang upil itu rasanya gurih dan rendah gula.

Kegiatan yang paling menyenangkan saat kita nungguin pacar dandan, nemenin istri belanja, kencan bersama gebetan adalah sambil ngupil. Setuju?

Ngupil Yuk...

Walaupun saya sekarang ini sudah insaf dari kegiatan ngupil di tempat umum setelah mendapatkan tausiah dari istri (bahasa sudah saya haluskan karena sebenarnya saya diomelin). Dia kalau udah ngeluarin tausiah waktu terasa berjalan begitu lama, daripada telinga saya ngeluarin upil mending saya iyain aja.

Pernah saat saya nonton tivi (tentu sambil ngupil) saya diomelin abis-abisan. Saya bukan diomelin gara-gara ngupil pakai remot tivi, tapi karena upilnya saya tempelin di tembok kamar. Gara-gara itulah saya sekarang udah insaf, tapi juga masih sering nyuri kesempatan untuk mencobanya lagi.

Cuma terkadang saya ngerasa geli saat melihat orang yang mempunyai kuku panjang, saya suka membayangkan aja gimana cara mereka ngupil dengan kuku panjang? Terus sisa upil yang nempel di kuku kira-kira apakah akan dijilat?

Atau gimana cara mereka cebok? *ngecek kuku

29 Des 2016

Tanpa Harus Membuat Resolusi

Apa yang sudah saya dapatkan selama setahun terakhir ini memang belum bisa membuat rasa puas. Tahun 2016 saya nggak ada resolusi, dan untuk tahun 2017 masih sama. Saya nggak bikin resolusi. Saya pikir apa yang harus dan wajib dikerjakan demi kebaikan dan kebahagiaan akan saya lakukan dengan semangat.

Ngomongin akhir tahun kayak gini paling enak liburan. Tapi sayang sampai tulisan ini saya publish, saya belum bisa liburan bersama Hafizh dan Bundanya. Memang sih kemarin sempet pergi ke Malang, tapi itu juga acara liburan bersama temen-temen Guru SD Negeri Pule.

Pengennya bisa menghabiskan waktu bertiga ajah sodara-sodara πŸ‘ͺ...

Nggak perlu jauh-jauh juga sih, yang penting berlabel liburan. Soalnya rasa capek dari Malang masih nempel. Istri saya aja udah minta dipijit teyus. Kebetulan dirumah saya buka jasa pijit plus-plus. Pelanggannya juga lumayan, banyak customer dari luar RT yang sering datang tiap malam. Kalau tetangga saya nyari kucingnya tiap malam kok nggak ada, ada dua kemungkinan.

Kemungkinan pertama adalah kerumah saya untuk minta dipijit.

Dan kemungkinan kedua adalah lagi ngumpul bareng untuk membahas rencana boker berjamaah disepanjang jalan komplek pada malam tahun baru. Itu yang saya denger secara nggak sengaja pada saat saya mijit salah satu pelanggan saya yang sambil curhat.

Sekarang ini masih mikir-mikir lagi nih, masih mau liburan ke luar kota apa tetep dirumah aja. Belum ada keputusan final. Paling mentok kalau dirumah perginya ke Kudus, nyari abang-abang jual terompet terus duduk-duduk di sekitaran Simpang Tujuh 🎷.

Tapi kalau situasinya nggak memungkinkan dirumah aja juga nggak apa-apa. Nyelesain kerjaan yang belum selesai, padahal udah dicicil bulan kemarin. Setelah saya konsultasi ke Dinas Pendidikan Kabupaten Jepara, laporannya mending dikumpulkan awal tahun 2017 aja. Padahal laporannya udah hampir selesai, pengen saya cepet-cepet kumpulin. Kayaknya saya terlalu semangat.

Liburan emang penting buat ngilangin stressss 😀...

Kalau nggak kesampaian mau gimana lagi. Tiap kali ngelihat kalender jadi pedih 😭. Bukan karena gambar Bank yang ada dikalendernya mengingatkan utang-utang yang harus dicicil setorannya.

Tapi liburnya kok udah mau selesai, bentar lagi tanggal 2 Januari 2017 udah mau berangkat kerja lagi.

Kayaknya biar nggak tambah pedih saya harus pesen kalender tahun 2017 yang gambarnya saya sendiri dengan 12 pose berbeda.


Tanpa Harus Membuat Resoslusi

Jadi kesimpulannya adalah?

Yang jelas nggak ada yang harus disimpulkan. Bye πŸ‘‹...

21 Des 2016

Doa Gila Isa Raja

Dalam percintaan, ada saatnya kita bersenang-senang dan ada saatnya kita terpuruk. Memberikan seluruh cinta kita kepada seseorang terkadang bukanlah jaminan dia akan membalas cinta kita.

Kita semua pasti tahu ada 2 resiko saat mengungkapkan perasaan kita kepada dia. Ditolak atau diterima. Harapan kita jelas dia harus wajib dan kudu mesti menerima kita. Nggak ada kata ditolak dalam kamus percintaan kita, maunya pasti diterima.

Namanya juga berusaha, meskipun dia orang yang kita cintai dan dia menolaknya ya kita harus bisa menerimanya. Namun apa kita semudah itu bisa menerimanya?

Sepertinya sudah menjadi hal biasa, PDKT terus pergi karena nggak dipilih. Pergi gitu aja.

Katanya cinta itu memaafkan... 
Cinta itu mengikhlaskan... 
Cinta itu tak pernah ingin memaksa... 
Cinta itu selalu memberikan pilihan terbaik dalam hidup...

Terus kenapa harus merasa patah hati dan sengaja menghilangkan diri dari peredaran, setelah sadar akhirnya tahu bahwa dia memberikan kode halus untuk tidak memilih kita untuk masuk kedalam hatinya?

Sudah berapa banyak permusuhan yang terjadi di negara ini hanya gara-gara patah hati. Jarang ada yang mau damai. Ternyata rusuh tidak hanya karena isu agama saja, urusan asmara juga bisa berpengaruh pada kesetabilan perasaan. Bahasa anak jaman sekarang sering dibilang “Baper”.

Manusiawilah ya, ketika kita sudah capek-capek ngejar ditambah doa sepanjang malam dan PDKT tingkat dewa hasil akhirnya malah zong, nggak sesuai yang kita harapkan. Yang bikin sakit lagi malahan dia jadian sama orang sebenarnya cuma diam dan nggak secapek usaha kita untuk ngejar dia. Dunia benar-benar terlihat adil banget kan ya...  😫😫😫

Doa Gila Isa Raja

Butuh sikap dewasa untuk berdamai dengan kenyataan. Dan mungkin dengan mendengarkan lagu dari Isa Raja “Minta Jodoh” bisa membuat kita semangat dan merasa sedikit mempunyai peluang untuk mendapatkan dia kembali.
Na..Na..Na.. 
Tuhan kalo dia memanglah jodohku 
Dekatkanlah dia kepada diriku 
Tapi kalo dia bukan untukku 
Jodohkanlah dia buat diriku 
Jika kami tak berjodoh 
Maka jadikanlah kami.. Jodoh 
Na..Na..Na..Ouuu... 

Tuhan jika dia bukanlah jodohku
Jangan beri dia jodoh yang lainnya
Biarkan dia sama sepertiku
Tak berjodoh seperti yang ku mau
Bila dia t'lah sendiri
Maka jodohkanlah kami
Kalau dia jadi jodoh orang lain
Maka putuskanlah jodoh mereka
Jika tetap jadi jodoh orang lain
Biar orang itu main gila
Atau pertemukan orang lain itu
Dengan jodoh yang lain untuknya
Agar dia kembali
Menjadi jodohku selamanya
Na..Na..Na..Ouuu...

Tuhan jika dia bukanlah jodohku
Jangan beri dia jodoh yang lainnya
Biarkan dia sama sepertiku
Tak berjodoh seperti yang ku mau
Bila dia t'lah sendiri
Maka jodohkanlah kami
Kalau dia jadi jodoh orang lain
Maka putuskanlah jodoh mereka
Jika tetap jadi jodoh orang lain
Biar orang itu main gila
Atau pertemukan orang lain itu
Dengan jodoh yang lain untuknya
Agar dia kembali
Menjadi jodohku selamanya
Na..Na..Na..Ouuu...
 
Aku lelaki yang apa adanya
Romantis dalam bentuk berbeda
Cinta kan damaikan hati
Bukanlah kelamkan hati
Ouu... Na..Na..Na..Ouuu...
 
Cinta kan damaikan hati
Bukanlah kelamkan hati
Na..Na..Na..Ouuu...

Kalau dibaca dari liriknya paling nggak kita masih bisa punya harapan.

14 Nov 2016

Seniman Asmara Seni Memperjuangkan Cinta

Semua orang berhak deketin siapa saja sebelum ada ikatan yang sah, itulah prinsip hidup seorang pejuang cinta garis keras. Kasus semacam ini sering banget kita temui. Terkadang kita pernah suka sama seseorang yang sudah memiliki pacar. Tetapi hal tersebut tidak akan membuat kita mundur, malah sebaliknya kita akan semakin semangat untuk bersaing. 

Adakalanya karena cinta kalian harus berurusan dengan pacar orang. 

“Perempuan butuh perhatian, laki-laki butuh pengakuan. Kasih dia LEBIH dari yang biasanya dia dapetin dari pasangannya atau orang lain, dia bakal jadi milik lu.” (Pandji Pragiwaksono) 

Ini soal bagaimana memperjuangkan kebahagiaan seseorang. Terutama orang yang kita sayang. Seni tikung ini adalah sebuah pilihan terakhir ketika kenyataan berbanding terbalik dengan apa yang kalian harap-harapkan, terpaksalah kita harus mengambil alih posisi dia sebagai pacarnya. 

Seniman Asmara Seni Memperjuangkan Cinta

Jangan sebut penikung asmara sebagai bajingan, sebut saja mereka seniman asmara. Yang tak takut apapun demi memperjuangkan hasratnya. Salahkan saja dia yang tidak bisa menjaga pacarnya dengan baik sehingga mereka lari ke pelukan para seniman asmara. Pacaran itu seperti balapan. Saling bersaing untuk mempertahankan posisi terbaiknya. Tidak selamanya berada di jalur lurus, dan pasti ada tikungannya. 

Tapi bukankah menikung pacar orang itu melanggar norma yang tak tertulis dalam sebuah hubungan? #bodo amat 

Kalian harus hati-hati akan adanya orang ketika dibelakangmu, jika kamu lengah, siap-siap saja merasakan sakitnya ditikung

Seniman Asmara Seni Memperjuangkan Cinta

Meski dalam hal yang lebih luas, siapa pun bisa melaksanakan intrik licik ini. Seperti kata pepatah, “Orang yang sedang jatuh cinta terkadang lupa daratan lupa lautan”. Cinta tidak bisa ditebak kedatangannya. Misalnya, saat jatuh cinta pada seorang tapi dia telah memiliki pacar. Di sisi lain, kalian merasa lebih berhak untuk mendapatkan cintanya. 

Menjadi seniman asmara dan nikung pacar orang tidak selamanya salah. 

Misalkan, pada kasus pertama. Sebetulnya kita sudah mengenal dia lama tetapi tidak berani mengungkapkan perasaan kita kepada dia. Padahal kalian sudah sering bertemu dan sering jalan berdua. Karena lama memendam perasaan dan tidak ada keberanian, sampai pada akhirnya dia lelah menunggu dan memutuskan menerima perasaan dari orang lain. 

Biasanya disitulah penyesalan menghampiri, kita akan merasa sebenarnya kita adalah orang yang lebih dulu mengenal dia lama. Seharusnya kitalah orang yang pantas mendampingi dia. 

Kasus kedua. Bagaimana kita bisa melihat dia yang kita sayangi tidak merasa bahagia selama menjalin hubungan dengan pacarnya. Yang lebih menyakitkan lagi ketika kita menjadi “tong sampah” dari semua permasalahan dia. Kita pasti akan merasa bahwa sebenarnya kita bisa lebih membahagiakan dia dari pada dengan orang lain. 

Kasus ketiga. Ketika kita merasa sayang dan suka dengan dia walaupun kita sendiri sadar dan tahu sebenarnya dia dan pacarnya sedang menjalani hubungan dengan baik-baik saja. Seakan-akan kesempatan sudah tertutup rapat. Tapi tenang, didalam dunia asmara semua itu adil. Termasuk mencari celah sekecil apapun untuk dijadikan kesempatan. 

Dari kasus pertama sampai ketiga tersebut kita kembali ke niatnya dulu. Jika niat nikung pacar orang untuk menjadikan dia merasa lebih bahagia, lebih nyaman, lebih serius lagi dalam membina hubungan, pokonya niatnya memberikan hal lebih positif. Itu sah-sah saja. 

Logikanya adalah nikung pacar orang jauh lebih mudah daripada dapetin seorang jomblo. 

Kenapa? 

Jomblo. Kalian akan mendapatkan banyak saingan. Apalagi kalau orang yang kalian taksir temasuk dalam label “high quality”. Tamatlah sudah riwayat kalian. 

Sedangkan berpacaran. Berpacaran, saingan kalian cuma satu, yaitu pacarnya. Dia sudah terpaku dengan satu sosok. Menjalani kesehariannya secara berulang-ulang dengan orang yang sama. MONOTON. Di sinilah peluang kalian untuk "masuk" terbuka lebar. 

Dilihat dari cara seniman asmara nikung pacar orang dibagi menjadi dua tipe. 

Tipe pertama, seniman asmara nikung secara live. Konsepnya semua cara yang dipraktikkan dilapangan dilakukan secara langsung terang-terangan tanpa sembunyi-sembunyi, secara terbuka. Benar-benar menjunjung tinggi nilai-nilai kegentelmannan. Seakan-akan para seniman asmara tidak peduli dan ingin memperlihatkan bahwa tidak ada yang dapat membuat rasa takut datang temasuk pacar target yang akan ditikung. 

Tipe kedua, seniman asmara nikung secara streaming. Seniman asmara tipe ini lebih mengedepankan lewat jalan belakang. Pergerakannya senyap secara sembunyi-sembunyi dan sering memanfaatkan media sosial untuk pendekatan. Diawali dari seringnya ngajak chat bareng kemudian diteruskan dengan seringnya jalan bareng. 

Walaupun berbeda tipe, tujuan seniman asmara tetap sama. Sama-sama memperjuangkan cinta. 

Ada baiknya sebelum kalian memutuskan menjadi seniman asmara, sering-seringlah berdo’a agar diberi kelancaran saat nikung pacar orang. Dan bila sudah berhasil nikung pacar orang segeralah bertobat dan minta ampunan dari yang maha kuasa agar dikemudian hari kalian tidak ditikung balik sama orang.

4 Nov 2016

Sedang Sibuk

Ketika sedang merasa banyak pekerjaan, seringkali semuanya terlihat penting, semuanya harus segera dikerjakan! Alhasil, kedodoran. Misalkan lima pekerjaan yang masuk, hanya dua saja yang bisa dikerjakan sempurna.

Dari perasaan “terjebak kesibukan” hingga perasaan kewalahan, itulah yang sedang saya rasakan. Kelebihan beban kerja adalah persoalan yang nyata.

Sebetulnya gak ada yang namanya sibuk, cuma mungkin manajemen waktu yang buruk. Atau... ya... “sibuk” mengekspresikan prioritas. Sibuk untuk kamu, dan meluangkan waktunya untuk hal lain yang emang dirasa lebih penting.
Sedang Sibuk

Saya gak mau terus menerus mengklaim diri saya adalah orang yang sibuk. Karena bisa jadi akan ada orang yang berpikir jika saya adalah orang yang ngerasa paling penting dibutuhkan

Menurut saya memiliki pekerjaan yang berat & banyak akan lebih baik untuk menempa diri kita sehingga lebih tangguh, lebih cepat, dan lebih cerdas dalam bekerja. Dibandingkan dengan memiliki pekerjaan yang “biasa-biasa” saja yang membuat kita sempat melakukan hal yang tidak bermanfaat. Lagi-lagi manajemen waktu yang buruk menjadi kambing hitam yang selalu saya munculkan.

Semangat kerja seseorang tidak setiap hari sama. Terkadang dalam sebulan, ada saja sehari atau dua hari di antaranya kita menjadi sangat tidak bersemangat dan sangat malas. Dalam kehidupan nyata saya disibukan dengan pekerjaan yang menumpuk dan seolah tiada habisnya.