Jun 4, 2015

Barang Ini Bikin Malu Laki-Laki Saat Membelinya

Udah nikah tapi serasa jomblo lagi. Itulah yang saya rasakan setelah istri saya melahirkan. Mungkin kamu yang masih di bawah umur nggak akan pernah ngerti maksud dari kalimat itu. Namanya juga masih di bawah umur, tahunya paling apa sih...
Paling ngerasain banyak PR aja udah ngerasa jadi beban hidup yang berat, dan mungkin malah ada yang berpikir untuk nyantet gurunya sendiri.

Ntar kalau kamu udah nikah pasti akan merasakan juga momen seperti apa yang saya rasakan ini. Banyak perubahan yang saya alami setelah istri saya melahirkan. Bukan perubahan gender ya, tapi perubahan yang lebih kepada kegiatan sehari-hari.

Mau nggak mau setelah istri melahirkan anak kami, saya jadi suami multi fungsi. Yang biasanya nggak pernah masak, sekarang jadi sedikit-sedikit belajar bantuin istri di dapur untuk masak, bantuin nyuci, bantuin nyetrika, belanja, dan bantuin Baim ya Allah...

Bisa di katakan yang biasa di kerjakan istri setiap hari, saya juga ikut turun tangan langsung. Alasannya karena saya nggak tega ngelihat istri saya kecapekkan. Dan terimakasih untuk istri saya yang sudah tega melihat saya kecapekkan.
Aku tambah sayang sama kamu...
Iya, kamu...
Anakku...

Kalau udah punya anak sayangnya pasti beralih ke anak. Itu sudah menjadi hukum alam. Hahahahaha... *Plakkkkkk...!!!

Saya punya pengalaman lucu saat bantuin istri masak, jadi saat itu pas istri minta di bantuin bikin sambel. Saya langsung jadi merasa lemah tanpa perlawanan. Akhirnya saya menyerah dengan keadaan dan mengikuti apa yang sudah di titahkan sang istri. Seorang laki-laki paruh baya dengan otot besar di sekitar kaki alias varises, harus nguleg sambel. Kegiatan yang terlihat mudah dan sangat enteng untuk di kerjakan.

Tapi apa yang terjadi? saya malah ngeluarin air ketuban dari ke dua mata saya. Bukan karena pas saya nguleg sambelnya dalam keadaan sambil di cambuki istri. Tapi mata saya perih banget gara-gara si sambelnya ini.

Nggak hanya di anugrahi muka ganteng, saya juga di anugrahi kapasitas otak yang mumpuni. Kira-kira sebesar 1 MB. Lumayan bisa buat mikir ide kreatif biar mata saya nggak perih. Kebetulan saya punya helm dengan kaca double visor. Dengan memakai helm ini nggak cuma bisa melindungi dari panas dan debu. Tapi juga bisa melindungi mata dari si sambel. Benar-benar cerdas kan saya...

Jarang-jarang ada orang yang nguleg sambel pakai helm. Helm yang di pakai helm standar lagi, ada tanda SNI-nya jugo lho. Kalau begini kan mau nguleg sambel ampe tangan keriting juga air mata nggak akan mbeler kemana-mana. Dan nggak ketinggalan pakai masker sama kaos tangannya, biar bisa sekalian touring.

Nggak cuma pengalaman bantuin masak istri yang jadi lucu. Ada lagi, yaitu pas saya belanja. Biasanya kegiatan belanja di lakukan istri, maklum dia udah khatam soal gontok-gontokan harga sama pedagang. Dia udah kesetanan kalau nawar harga, bisa saya bilang dia “si Raja Tega”.
Beda sama saya, yang orangnya pendiem dan kalem. Kalau kentut aja saya diem dan kalem. Mencerminkan tingkah laku saya banget.

Waktu itu saya keluar untuk membeli sesuatu, karena istri nggak bisa ikut untuk nemenin. Saya berangkat dari rumah aja udah rasanya deg-degan banget. Gimana nggak deg-degan kalau barang yang mau saya beli adalah barang yang membuat langkah kaki saya menjadi berat. Saya udah nggak anak kecil lagi, bisa di lihat dari kumis tipis yang tumbuh subur di atas bibir saya. Tapi tetep aja malu kalau yang di beli barang-barang ini.

Untuk kamu para laki-laki sejati, mungkin juga akan merasakan hal yang sama seperti saya saat membeli barang-barang ini. Apa saja barang itu? Cek aja langsung.


Pembalut


Ini adalah barang pertama yang bisa bikin status Laki-Laki 100% di KTP berubah menjadi Laki-Laki KW 2. Saya diminta istri untuk di belikan pembalut. Gara-gara kejadian ini saya jadi ikutan khatam jenis-jenis pembalut. Dari jenis yang bersayap, jenis ukuran panjang, jenis tipis dengan daya serap paling tinggi, sampai jenis pembalut yang cocok di pakai saat malam hari.

Saya masuk minimarket dengan kaki yang gemetar, bukan karena takut ketangkep pas ngutil permen coklat. Tapi saya canggung, mau nanya karyawannya nggak enak. Clingak-clinguk nyari sendiri pembalut pesenan istri nggak nemu-nemu. Ini karena saya yang nggak ngerti apa emang pembalut yang di maksud istri saya emang stoknya habis.

Akhirnya mau nggak mau saya nanya sama karyawan minimarket. Dan dia memberikan pencerahan kepada saya. Untung mas-mas karyawan minimarket ini baik banget. Iya, mas-mas karyawan. Nggak cuma cakep, ternyata masnya juga lebih khatam dari saya. Mungkin dia juga pengkonsumsi pembalut, jadi dia hafal jenis-jenis pembalut yang nyaman di pakai. Saya jadi pede aja sekarang, gara-gara lihat masnya ngerti soal pembalut. Saya nggak mau kalah dong sama dia...

Alat Kontrasepsi

Uhhukkkk...!!!*Batuk

Jangan ada yang mikir aneh-aneh, walaupun barang ini emang tabu dan aneh buat kamu yang masih suka minta uang jajan sama orang tua. Barang ini bikin malu banget saat mau di beli. Soalnya apa? Orang-orang pasti mikir yang jorok-jorok. Apalagi belinya udah nggak pede.

Helm masih nempel di kepala dan pakai masker. Ini mau beli apa mau ngrampok coba? Gimana nggak terlihat menggelikan, kalau belinya udah kayak gini. Saya juga pernah pergi ke sebuah apotek. Saya mencoba bersikap biasa aja, cuma waktu itu ada pembeli juga di samping saya. Dia malah ngelihatin saya dari ujung rambut sampai Ujung Pandang. Tatapan-tatapan penuh curiga di keluarin. Seakan-akan dia mau bilang “Jauh-jauh dari saya”

Emang bener alat kontrasepsi yang saya beli itu bisa mencegah penyakit, tapi saya itu nggak separah itu. Paling banter saya cuma kena penyakit panu menahaun.
Rasanya mata dia pengen saya colok pakai alat kontrasepsi yang saya pegang.

Celana Dalam

Beli celana dalam sendiri aja malu, apalagi saya malah pernah nganterin istri untuk beli kebutuhannya dia. Bisa berlipat-lipat ganda campuran malunya. Saya nggak ngerti kenapa beli celana dalam bisa bikin malu, padahal itu juga buat kebutuhan kita sendiri. Mungkin malu karena ukurannya?

Kayak saya yang berperawakan kurus, ukuran L adalah ukuran favorit. Terlihat standar dan kecil memang, tapi apa daya. Takdir memang terasa kejam. Mau beli yang ukuran di atas itu biar terlihat maco di depan mbak-mbak kasir juga nggak ada gunanya. Sampai rumah malah cuma jadi pajangan di dalam frame foto

Mau beli celana dalam yang bermerk apapun, dengan harga selangit pun. Tetep aja di depan kasir pas mau bayar, yang menjadi sorotan adalah ukurannya.
Mungkin pas ke kasir waktu akan terasa lebih lambat nggak seperti biasanya, di tambah mbak kasirnya ngulur-ngulur waktu saat melayani transaksinya. Biar orang-orang di sekitar tahu kalu ukuran celana dalamnya itu nggak seberapa.

Popok

 “Ukurannya betul mini S ya Pak?”
“Iya”
“Serius mini S Pak? Tapi ini untuk bayi, bukan untuk dewasa”
“Itu untuk anak saya”

Mungkin dikiranya klep saya udah mulai bocor dan butuh popok, atau perawatan yang saya lakukan setiap hari nggak bisa membantu menghilangkan kerutan wajah dan pantat. Sehingga terlihat menua sebelum waktunya.
Iya emang benar kalau aura jompo saya udah terasa kental banget, tapi setiap saya membeli popok rasanya jadi aneh. Karena pada umumnya ibu-ibu yang biasa beli popok untuk anaknya, sekarang malah ada bapak-bapak dengan wajah penuh selulit dan penuh aura jompo beli popok.

Setiap membeli barang-barang di atas di minimarket, apalagi momennya lagi ramai. Rasanya saya menjadi orang yang paling aneh di satu area itu. Mau ikut baris di kasir masih ramai orang-orang yang antri mau bayar, nunggu kasir sepi juga lama banget, pura-pura muter-muter nyari barang jadi aneh karena keranjang belanja isinya gituan.

Ternyata belanja aja butuh mental tinggi...

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI