22 Feb 2015

Terasa Begitu Cepat

Saya ngerasa sangat beruntung karena di didik oleh kedua orang tua saya untuk menjadi orang yang mandiri. Terutama ibu saya. Dari SMP saya udah sering bantu-bantu ibu, dari nyuci piring sampai pekerjaan di dapur. Walaupun ibu saya memintanya dengan mata melotot dan saya bantuinnya dengan kadar keikhlasan gak mencapai 100%. Maklum, seumuran segitu masih suka main-main daripada bantu-bantu orang tua.

Kehidupan keluarga saya bisa dibilang biasa-biasa aja, gak bisa dibilang kaya-kaya banget juga. Karena buktinya tiap sore saya harus ngambil air dari rumah tetangga. Waktu itu keluarga saya belum punya sumur sendiri, jadi saya harus fitnes tiap sore. Normalnya orang nge gym biar dapet cewek maco berotot atau cowok cantik yang berotot di tempat dimana dia nge gym.
Kalau saya beda. Ember menjadi alat nge gym saya, harusnya tangan kekar berotot saya ini udah bisa gandeng cewek. Tapi apa daya cuma bisa gandeng ember-ember yang berisi air untuk mandi tiap harinya.

Kalau boleh jujur, saya takut dibilang anak durhaka. Cuma disuruh bantu angkat-angkat air masa mau nolak. Kalau mengingat mata ibu saya yang melotot, mulut yang komat-kamit ngomel, dan tangannya sambil pegang ulegkan. Jadi takut sendiri. Takut ulegkannya terbang dengan gaya kupu-kupu dan mendarat di jidad saya. Atau yang paling ekstrim ibu saya ngutuk anaknya yang paling cakep ini jadi yang aneh-aneh. Namanya emak-emak kalau udah ngutuk seenaknya sendiri, bisa jadi batu lah, jambu monyet lah, sukur-sukur kalau lagi beruntung bisa dikutuk jadi Vino G. Bastian.

Nolak bantu ibu sendiri berarti anak durhaka. Itulah bayangan yang ada di dalam pikiran saya saat itu. Makanya apa yang diperintah ibu saya jadi wajib hukunya, bahkan gak bisa di tawar-tawar lagi. Pernah saya tawar yang wajib paling gak bisa jadi sunah, cuma lagi-lagi mulut emak-emak kalu udah ngedumel kedengarannya udah kayak bahasa ellien. Di telinga cuma bikin panas, yang kedengeran cuma “ngngngngngng... ngngng!!!”

Saya sempet ngira kalau telinga saya ini udah bermasalah, tapi ternyata kecurigaan saya salah dan mengerucut ke satu kesimpulan. Ibu saya berasal dari planet lain. Pantesan aja tiap beliau dadar telur ada motif crop circlenya. Saya kira biar bentuknya cantik dan menarik, ternyata dibalik itu semua tersimpan rahasia besar kalau insting elliennya masih sangat kuat. Takut kalau saya juga masih keturunan ellien, saya sering ngeliat ketek sendiri. Siapa tahu ada insangnya. Dan allhamdulilah di ketek saya cuma ada kumis tipis aja.

Tapi emang benar kalau menjadi orang tua itu sangat susah, karena harus bertanggung jawab atas apa yang akan diberikan sepenuhnya kepada anak-anaknya kelak.
Mungkin waktu itu kalau ibu saya gak mengajarkan saya untuk mandiri, tahu berbagai pekerjaan-pekerjaan rumah. Saya akan menjadi anak yang selalu bergantung kepada orang tua.

Saya orangnya masuk kedalam kategori pemalas, bersih-bersih kamar sendiri aja kalau gak di kentongin ibu saya juga gak bakal saya bersihin. Sekarang pas udah nikah jadi kerasa hasilnya, apalagi istri saya sedang hamil. Mau gak mau semua pekerjaan rumah saya jadi ikut turun tangan langsung. Dari nyetrika, cuci baju, bersih-bersih, sampai bantuin masak. Untungnya dulu saya pernah ikutan PPL (Program Pengalaman Lapangan) di rumah saya sendiri.

Cuma istri saya bawel banget, kalau saya bantuin gayanya malah kayak majikan. Nyuci baju gak mau pakai mesin cuci. Mesin cuci cuma dipakai ngeringin baju doang. Katanya hasil cucian mesin cuci gak bersih. Lebih bersih di kucek pakai tangan. Alasannya si kalau baju saya kotornya udah gak kayak kotoran manusia. Apa saya sehina itu?

Kalau masak saya gak terlalu jago, biasanya spesialis saya adalah meres santen. Ya... marut kelapa dan meres santen. Bagian dari kegiatan memasak istri yang bisa menambah kadar kejantanan seorang suami adalah meres santen. Saya ngerasa kalau saya ini maco banget pas meres santen, saking keseringannya meres santen saya jadi khatam soal meres-meres. Bukan karena kehidupan saya sebelumnya adalah cacing kremi, bukan. Suami yang keren itu kalau tahu dan paham pekerjaan dapur istrinya.

Kalau kedua orang tua saya bisa mendidik dan membentuk saya menjadi seperti sekarang ini, saya malah jadi kepikiran. Apakah saya juga mampu mendidik dan membentuk anak saya nanti menjadi anak yang seperti saya harapkan kelak?
Sekarang saya mungkin bisa merasakan apa yang dirasakan kedua orang tua saya saat itu, saat mendidik saya.

Pasti semua orang tua di dunia ini gak ada yang mau anaknya menjadi anak yang gak berguna di masyarakat, jadi begundal di jalanan. Pasti do’a mereka setiap hari adalah yang baik-baik untuk anak-anaknya. Mereka semua berharap kalau anak-anaknya kelak jadi sukses, gak cuma sekedar sukses di dunia tapi juga sukses di akhirat juga.

Saya malah jadi nyesel pernah bikin nangis orang tua, ternyata pengorbanan mereka sangat besar untuk anak-anaknya. Kerja mati-matian buat bisa nyekolahin anak-anaknya. Karena di keluarga saya emang punya prinsip kalau anak-anaknya harus bisa sekolah setinggi-tingginya. Pendidikan menjadi hal yang paling utama.

Giliran saya sekarang jadi kepala rumah tangga. Selama menikah saya jadi berpikir berulang-ulang betapa susahnya menjadi orang tua. Apalagi pas ada acara tujuh bulanan untuk istri saya, saya mendadak merinding sendiri. Akhirnya sebentar lagi saya menjadi seorang bapak untuk anak saya. Tiap hari bantuin istri dirumah karena takut kalau dia ngerasa kecapekkan, tiap bulan nganter istri periksa di rumah sakit untuk ngecek kandungan, tiap hari tidur saling hadap-hadapan. Hadap-hadapan punggung.
Momen-momen seperti ini gak kerasa berjalan begitu cepatnya.

Setiap periksa ke rumah sakit selalu nanya ke dokter keadaan janinnya, cuma mastiin aja dede’ yang di dalam perut tetap sehat. Seneng rasanya bisa lihat dede’ gerak-gerak tiap di USG, apalagi monasnya udah kelihatan. Itu si hasil USG modernnya kalau anak kami nantinya laki-laki. Saya sendiri mau dikasih perempuan atau laki-laki sama aja, tetep kami seneng-seneng aja.
Hasil USG modern juga di dukung sama hasil USG tradisional. Pas acara tujuh bulanan, saya mecah kelapanya bisa tepat di tengah-tengah. Kata orang tua dulu si itu tandanya anaknya nanti laki-laki.

Padahal waktu itu udah deg-degan setengah mati, kalau gak kebelah tepat di tengah masih bersyukur. Paling gak dapet anak perempuan. Yang bikin keringetan kalau mleset gak kena kelapanya, bukannya apa-apa. Nanggung malunya itu yang bikin deg-degan.
Udah ngangkat tinggi-tinggi senjata tajam, malah yang dibacok tanahnya. Saya jadi ngerasa gagal menjadi laki-laki seutuhnya.


Sebentar lagi saya akan merasakan menjadi orang tua sepenuhnya, susah senang mendidik anak akan saya rasakan sebentar lagi. Apapun itu kedua orang tua saya dulu secara gak langsung memberikan pelajaran yang sangat berharga kepada saya dan akan saya turunkan kepada anak saya kelak. Perasaan saya sekarang sangat senang sekali karena udah semakin dekat aja momen-momen itu datang, perasaan baru kemarin istri saya bilang kalau dia hamil. Akhir-akhir ini waktu terasa berjalan semakin cepat.

Perasaan senang gak saya aja yang merasakan, istri saya malah lebih girang lagi. Dia ngajak saya untuk belanja peralatan yang dibutuhkan nanti untuk si kecil. Dari pakaian, peralatan mandi, sampai nama juga udah disiapin. Pengennya mau niru Anang Ashanty, lahirannya diliput di tipi. Cuma takut dibilang sombong akhirnya saya urungkan niat saya itu.
Pasti ada yang bertanya-tanya “Emang ada tipi yang mau ngeliput anak elu gitu?”
“Gak ada!!!. Puas???”


Akhirnya kami sudah siap menikmati detik demi detik menjadi orang tua untuk anak kami. Dan semoga istri saya di beri kesehatan, si dede’nya juga sehat.


Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI