Sep 30, 2014

6 Alasan Klasik Gak Bikin PR

Hello!

PR atau pekerjaan rumah dan lebih kerennya disebut juga homework adalah makanan sehari-hari untuk anak sekolah jaman sekarang. Tapi yang namanya PR ini ternyata sudah ada sejak lama, kira-kira jaman Bandung Bondowoso masuk SD. Semenjak itulah PR jadi buming sampai sekarang.

Sebetulnya seorang guru memberikan PR kepada muridnya mempunyai beberapa tujuan, misalkan anak bisa belajar bertanggung jawab, pintar mengatur waktu, mengulang pelajaran yang telah diberikan disekolah, dan masih banyak lagi tujuanya.
Kali ini saya tidak akan membahas tujuan kenapa ada PR untuk murid, tetapi yang akan saya bahas kali ini adalah 6 Alasan Klasik Gak Bikin PR.
Tentu saja akan saya kemas dari sudut pandang yang lain. Karena saya mendapatkan inspirasi dari murid-murid saya sendiri.


Inilah 6 Alasan Klasik Gak Bikin PR murid jaman sekarang :

  • Lupa
Dari lupa PR tadi dihalaman berapa, udah bikin PR tapi lupa gak dibawa, sampai lupa naruh PRnya tadi dimana.
Alasan ini cukup tenar dikalangan murid-murid disekolah, bahkan mungkin ketenarannya bisa mengalahkan trending topik di twitter #ShameOnYouSBY
Coba kalau hidung, telinga, dan mata mereka model bongkar pasang, pasti tiap berangkat sekolah ada salah satu yang lupa tidak mereka bawa.
  • Kemarin Gak Masuk
Gak bikin PR gara-gara kemarin gak masuk sekolah adalah alasan klasik yang cukup konyol. Apa kalian hidup sendirian tanpa teman yang bisa ditanya?
Bahkan sekarang alat komunikasi sudah canggih semua, sosial media sudah banyak yang tersedia, dari facebook, twitter, friendster.
Friendster? *ketahuan kudetnya.
  • Belum Selesai
Didalam kelas Bapak/Ibu guru mengintruksikan anak-anak untuk mengeluarkan PRnya. Dan ada murid yang gerak-geriknya mencurigakan kayak nahan kentut dari lahir. Muka pucet dengan keringat keluar dari mana-mana termasuk selangkangan.
Setelah ditanya sudah mengerjakan PR apa belum jawabannya ragu. 

"Sudah tapi belum selesai"

Dia pikir Jakarta Bondowoso!!!.  
Maaf maksud saya Bandung Bondowoso!!!. 
Sudah bikin candi tapi belum selesai!!!
Jelas murid kayak gini akan langsung dikutuk oleh gurunya menjadi PR yang ke-10.
  • Ketiduran
Gara-gara begadang bantuin Bandung Bondowoso bikin candi malah jadi lupa dengan PR. Akibatnya ngantuk dan ketiduran.
Woi!!! kamu murid apa jin?
Nonton TV aja bisa sampai malem gak ngantuk, lihat PR kayak lihat Om Romy Rafael. 
Setelah paginya sadar, semua barang-barang berharga raib. Termasuk PR-nya.
Siap-siap membersihkan toilet sekolah lagi.
  • Belum Paham Materi
Saat Bapak/Ibu guru bertanya "Sudah paham anak-anak?"

Pasti satu kelas jawabannya kompak "Sudah...!!!"

Kalau ada anak yang mau jawab belum paham, pasti mulutnya akan langsung di bekep temennya. 
Apalagi kalau tujuannya agar pelajaran cepat selesai.
Inilah kenapa saat diberi PR anak-anak tidak mengerjakan PR gara-gara belum paham materi.
  • Gak Peka
Pak Guru : "Kenapa gak bikin PR?"

Murid : "Pikir aja ndiri"

Pak Guru : "Maksud kamu apa?"

Murid : "O...!!! gitu ya, ternyata semua Pak Guru itu sama. Gak pernah peka!!!"

Pak Guru : "-__-" *nelen whiteboard

Ya... itulah 6 Alasan Klasik Gak Bikin PR. Mungkin ada pengalaman lain dari temen-temen?
Share aja di kotak komentar...
Saya mau bikin PR dulu buat besok, bye...


Sumber gambar : Google

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI