Feb 27, 2016

Pengertian dan Tujuan Massage

Massage berasal dari bahasa Arab, mass yang berarti menekan, dengan imbuhan age dari bahasa Perancis. Sedangkan kalau diambil dari bahasa Yahudi Maschesch yang berarti meraba. Yang menggunakan kata massage ialah Lepage, seorang bangsa Perancis pada tahun 1813. 

Di Indonesia massage dikenal sebutan pijatan atau pijitan. Pijitan terdiri dari pijitan-pijitan lembut dengan jari. Cara memijit atau memijat belum mempunyai landasan teori, sehingga pijitan atau pijatan belum dikategorikan kepada massage. 


Macam-macam massage dapat dibedakan sebagai berikut : 
  1. Massage terapi (segmen massage),
  2. Massage kecantikan (cosmetic massage),
  3. Massage kebugaran (sport massage). 
Massage mempunyai tujuan-tujuan tertentu, misalnya :

Massage Selama Latihan Intensif

Boleh dimassage seluruh tubuh maximum satu sampai dua kali seminggu, utamakan otot-otot yang banyak dipergunakan sesuai dengan cabang olahraganya. Disamping itu, apabila terjadi suatu kelainan, maka pijatlah sampai tuntas, meskipun harus mengulang setiap hari.

Massage Sebelum Pertandingan

Semakin mendekati pertandingan dosisnya harus semakin dikurangi, pijatlah bagian-bagian yang perlu saja tanpa mengurangi perhatiannya terhadap otot-otot yang akan dipergunakan. Usahakan agar atlit selalu dalam keadaan fit.

Massage Selama Pertandingan 

Biasanya waktunya singkat yakni pada saat istirahat menjelang pertandingan selanjutnya. Karena timbul kelelahan, maka manipulasinya antara lain berupa: effleuraga, shaking, dan tapotament ringan. Utamakan Otot-otot yang dipergunakan.

Massage Sehabis Pertandingan

Jika kelelahan terlihat berlebihan, maka massage dilakukan keesokan harinya, atau diberikan massage pelan-pelan secukupnya. Apabila terjadi kelainan-kelainan semalam. Esoknya usahakan kelainan itu dapat dimassage sampai sembuh. Bila belum berhasil, ulangi lagi setiap hari.

Seseorang yang pantang atau tidak boleh di massage apabila orang tersebut sedang dalam keadaan sebagai berikut :
  1. Fractur (rusak tulang) 
  2. Dislocatic (lepas sendi) 
  3. Farion (ada pendarahan) 
  4. Luxatio (daging sendi) 
  5. Tumor (daging tumbuh) 
  6. Deman (temperatur badan naik karena sakit) 
  7. Desentri (mulas-mulas)

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI