May 13, 2015

Belajar Menjadi Orang Tua Yang Baik

Udah beberapa hari ini saya dan istri kurang tidur. Ternyata beginilah rasanya menjadi orang tua, apalagi ini adalah pengalaman pertama kami. Memang sebelum memutuskan punya momongan ada banyak hal yang harus kami pikirkan. Tapi yang namanya ngurus anak pertama tetep aja rasanya kayak masih banyak belajar. Mungkin inilah derita kelahiran anak pertama. Dijadikan media pembelajaran orang tua mereka sendiri. Terlihat sangat jahat memang, tapi itulah faktanya.

Mereka masih polos, belum tahu apa-apa, dan nggak bisa apa-apa. Cuma bisa nangis dengan muka pasrah, sambil berdo’a “Ya Allah. Semoga kedua orang tuaku nggak bego-bego amat. Amin”.
Sedangkan kedua orang tua mereka masih bingung mau ngapa-ngapain. Berhasil gantiin popok anaknya yang baru aja ngompol aja udah ngerasa beruntung banget.

Tapi utungnya kami cepat belajar dari itu semua. Mungkin inilah yang dinamakan naluri orang tua kepada anaknya. Kalau anak kami nangis ada beberapa kemungkinan. Kalau nggak ngompol, pup, laper, dan kemungkinan terakhir adalah kaget ngelihat muka ayahnya yang mirip Vino G. Bastian. Pasti dia sambil ngedumel dalam hati “Ini ilusi kok rasanya nyata”.

Saya malah jadi keingat iklan. Dan iklan itu ada benernya juga. Orang kalau lagi laper jadi rese. Dan kayaknya anak kami ini juga gitu. Kalau udah dikasih asi, anak kami langsung bersikap manis banget. Kalau laper lagi dia lari-lari nyari bundanya. Okeh, ini emang sedikit berlebihan. Bayi nggak mungkin bisa lari-lari sendiri nyari tetek emaknya.

Suara tangisan bayi tiap hari di rumah jadi hal yang biasa sekarang, rumah kami jadi lebih ramai. Sebelumnya kami cuma berdua aja, sekarang tambah anggota keluarga baru. Walaupun badannya masih mungil, nggak mengurangi kemampuan tangisannya yang bisa bikin bising seisi rumah. Suara jangkrik depan rumah aja sampai kalah.

Susahnya itu kalau malam hari minta asi, saya jadi nggak tega kalau bangunin istri yang udah lelap banget tidurnya. Pasti dia juga ngerasa capek banget, dari pagi sampai sore ngerjain ini-itu. Kami menyiasatinya si dengan cara nyimpen asi di dalam botol, terus disimpan di kulkas. Kalau malam nangis minta asi, saya cukup manasin air terus asinya saya rendam di air panas itu. Istri saya udah  mirip banget kayak sapi perah. Itu juga demi anak kami.

Pantesan aja emak-emak kalau marah, omongannya suka manjur. Itu semua wajar aja, kalau dilihat dari semua pengorbanan mereka. Dari jagain kamu pas di kandungan, tiap bulan di periksain ke bidan. Pas ngelahirin kamu udah antara hidup dan mati. Udah lahir masih jagain kamu, dari gantiin popok yang kotor gara-gara ompol dan pup yang kamu keluarin. Ngasih asi pas kamu laper. Gendong kamu kesana kemari.
Sekarang mikir-mikir aja lah, jangan sampai jadi anak durhaka. Mending jadi anak soleh, kata Bella Shofie anak soleh kan banyak rejekinya. Yaiyalah tarifnya aja mahal gitu.

Ada ungkapan yang lucu “Suami-suami takut istri”. Ungkapan ini biasanya di tujukan kepada orang yang baru aja nikah. Menurut saya bukan karena takut sama istri. Bisa dilihat kan bagaimana pengorbanan seorang istri. Tapi karena suami menghormati istrinya. Pengen bikin istrinya selalu ngerasa tenang dan nyaman. Jadi kesannya suami itu takut sama istri. Hahahaha... padahal iya nggak...

Malam hari sekarang udah jadi sahabat mesra untuk saya. Nggak mungkin saya bisa tidur dengan nyenyak. Karena anak kami sering terbangun saat malam. Ganti popok dan ngasih asi yang udah disiapin di dalam botol udah jadi kegiatan rutin. Itung-itung jaga malam biar nggak ada maling. Paling banter paginya pas saya berangkat sekolah pasti muka saya nggak terlihat segar, mata sayu dan merah karena ngantuk udah jadi pemandangan biasa untuk murid-murid saya. Asal mereka nggak mikir kalau gurunya abis mabuk lem aja.
Salah satu yang bikin capek memang pas malam hari sering gonta-ganti popok, walaupun sekarang udah ada baby diapers yang di jual di mana-mana. Tapi saya nggak mau ketergantungan sama popok model kayak gitu. Karena saya rasa malah nggak baik buat anak kami. Setelah kami konsultasi dokter bahayanya baby diapers, kami jadi mikir-mikir. Bahaya kalau anak terlalu sering pakai baby diapers salah satunya adalah iritasi kulit. Disamping boros juga si sebenarnya.

Namanya juga masih belajar menjadi orang tua yang baik untuk anak kami. Tapi kami selalu berusaha memberi yang terbaik untuk anak kami.

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI