17 Apr 2017

Kamu Pernah Ikut POPDA?

Halo para blogger yang budiman...!!!


Emang dasarnya blogger amatiran ya kayak gini. Pengen nulis sesuatu tapi males ngetiknya. Kapan kerennya kalau gini terus. Ya sudahlah mau gimana lagi...

Oke...

Saya agak bingung mau mulai cerita dari mana. Hmmm... gini... gini... gini...

Ada yang pernah ikut POPDA gak? Itu loh Pekan Olahraga Pelajar Daerah. Semacam perlombaan untuk para pelajar. Jadi kalau kamu punya prestasi dibidang olahraga, kamu pasti akan diikut sertakan Bapak/Ibu Guru kalian untuk mengikuti POPDA.

Ini pasti yang pernah ikut POPDA bacanya sambil angguk-angguk kepala. Kalau yang gak pernah ikut POPDA pasti mikir POPDA itu makanan apa???

Yah... wajar aja sih ya... karena gak semua siswa jago dibidang olahraga. Pengalaman saya selama ngajar, pasti akan menemui model siswa yang males olahraga. Dia cuma suka jam pelajaran olahraga karena bosan dengan mapel yang lain karena mesti duduk didalam kelas.

Dikasih materi cabang atletik lari 100 meter udah pusing, pengen muntah, mual, serasa mau pingsan. Rasanya pengen neriakin bocah model kayak gini!!!

“Hah!!! Situ hamil ya???”

“Gak Pak!!! Saya kan cowok!!!”

“Mukanya biasa aja, gak usak sok kecantikan gitu!!! Saya geli ngelihatnya!!!”

Disuruh lari 100 meter banyak alasan, ngejar-ngejar gebetan sampai darah titik penghabisan gak ada rasa capeknya. Dasar bocah!!! Apa perlu pas lari 100 meter saya taruh gebetan kamu di garis finis?

Ada-ada aja kelakuan murid jaman sekarang *sifat kebapakannya keluar.

Tahun ini saya dapat tugas jadi official cabang renang. Official renang beranggotakan terdiri 4 Guru. Ssst!!! Jangan berisik!!! Saya tahu pasti ada yang gak percaya kalau saya bisa berenang kan?

Tenang... saya blasteran ikan gabus dan berang-berang. Jadi untuk urusan renang sudah jadi kebiasaan sehari-hari.

Sebagai Guru Penjaskes yang ganteng satu Kecamatan, saya terima-terima aja dijadikan official cabang renang. Tinggal melatih aja apa susahnya kan. Itu pemikiran awal saya.

Kenyataan di kolam berbeda!!!

Beberapa sekolah mengirim muridnya untuk diseleksi tetapi gak tahu kemampuan muridnya sendiri. Sedikit ngawur kalau bisa saya bilang. 

Jepara Olympic Pool

Tiba dikolam renang kelihatannya masih baik-baik saja, masih terlihat meyakinkan. Semuanya pemanasan dipinggir kolam sebelum dimulai seleksi. Ada yang bakar sampah, ada yang bikin api unggun, ada yang bawa obor.

“Kalian semua mau ngapain?”

“Biar panas Pak!!!”

“Kenapa gak ngemut knalpot sekalian!!!???”

Pemanasan dipinggir kolam selesai kemudian anak-anak masuk kekolam renang semua untuk melanjutkan pemanasannya di dalam kolam.

Bravo!!!

Ternyata ada yang takut masuk kolam.

Ada yang berani masuk kolam tapi langsung tenggelam.

Ada yang lari-lari sambil bawa obor dipinggir kolam.

Ini maksudnya apa? Kok ada yang ngirim murid yang gak bisa renang untuk dikut sertakan seleksi renang.

Mungkin Bapak/Ibu Gurunya berpikir asal kirim murid aja lah... entar juga dilatih sama officialnya barang 5 menit 10 menit juga langsung bisa renang.

Eh... Pak... Bu... emangnya muridnya sampean itu anak kodok? Asal nunjuk murid terus dikirim ke kita untuk diseleksi. Lah iya kalau beneran anak kodok tinggal nyemplungin ke kolam. Udah biarin aja entar juga renang sendiri. Ini murid sampean mesti kita apain?

Hah... ada-ada aja...

Harusnya murid yang dikirim memang dasarnya punya kemampuan berenang, jadi kita tinggal mematangkan saja. Bukan mempersiapkan dari awal. Mana cukup waktunya.

Singkat cerita hasil dari seleksi yang ketat. Seketat baju renang mereka. Terpilih juga 4 murid laki-laki dan 1 murid perempuan. 5 anak ini dijadwalkan latihan seminggu 3 kali setiap hari Senin, Rabu, dan Sabtu. Latihan sudah jalan hampir satu bulan semoga ada yang bisa dapat beberapa medali. Itu harapan kita sebagai official renang.

Kalau sampai gak bisa dapet satupun medali, 5 anak ini rencananya akan kita jual di Tempat Pelelangan Ikan secara kiloan.

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI

This Is The Newest Post