10 Nov 2015

Putih, Bersih, dan Seksi


Guru olahraga selalu identik dengan warna kulit item, dan bau ketek kayak sampah. Itulah sebabnya kenapa saya mati-matian pengen meminimalisir itu semua. Warna kulit item udah pasti, karena KBM selalu di luar ruangan. Kalau yang satu ini saya udah nggak bisa berbuat apa-apa, lotion pemutih kayaknya nggak ada efeknya. Saya nyerah. Saya pasrah.

Ketek bau sampah? Tiap berangkat ngajar saya selalu pakai minyak. Dari minyak goreng, minyak rem, minyak sayur, minyak kelapa, dan minyak wangi. Tapi cuma bertahan sejam dua jam. Selesai memberikan materi bau bangkai udah nyebar kemana-mana. Setiap jalan dikerubutin lalat udah jadi hal yang biasa. Mungkin ini derita seorang Guru olahraga.

Seganteng-gantengnya Guru olahraga pasti jarang yang punya kulit putih, mungkin perbandingannya 1000 banding 1. Nah saya udah pasti masuk yang kategori 1000 orang ini. Dan secantik-cantiknya Guru olahraga pasti keteknya bau banget. Kecuali Guru olahraga yang bisanya cuma nyuruh tanpa mau ngasih contoh langsung.

Saya punya pengalaman menarik, dulu saat SMK saya mempunyai Guru olahraga. Beliau berperawakan biasa, nggak cantik-cantik banget, nggak jelek-jelek banget, dan gendut. Nama saya samarkan menjadi Bu Bunga (bukan korban pencabulan). Menurut saya Bu Bunga ini sangat keren. Kenapa saya bilang keren? Setiap mengajar beliau nggak pernah keringetan yang sampai basah dan keteknya nggak bau sama sekali, malah minyak yang beliau selalu pakai baunya awet. Kalau lewat di samping beliau baunya wangi udah mirip bau kuburan baru.

Ternyata belakangan saya baru sadar, itu semua karena cara mengajar beliau yang nggak pernah memberikan contoh langsung setiap praktek. Misal saat praktek roll depan, beliau selalu meminta salah satu anak maju ke depan untuk dijadikan contoh atau dijadikan malpraktek (bedanya cuma tipis). Jadi beliau nggak perlu repot-repot guling-guling dan nggak bakalan keringetan. Hmmm… wajar aja kalau keteknya nggak bau.

Tapi metode ini nggak bisa diterapkan pada saat saya mengajar murid saya. Rasa ingin tahu anak SD lebih besar, mereka selalu penasaran dengan hal-hal yang dianggap baru untuk mereka. Misal saya memberikan materi roll depan. Kalau saya nggak memberikan contoh langsung mereka akan protes dan pandangan mata mereka terhadap saya berubah menjadi pandangan yang penuh dengan kecurigaan. Mereka semua langsung berasumsi kalau saya sebenarnya nggak bisa roll depan.

Saya nggak mau dibilang Guru cupu. Dengan senang hati dan semangat sambil nangis. Saya memberikan contoh langsung gimana cara melakukan roll depan yang baik dan benar. Diawali dengan doa yang sangat khidmat “Ya Allah semoga kepala dan tubuh hamba nggak sampai kepisah. Amin” kemudian saya roll depan. Alhamdulillah berhasil, kepala masih nempel nggak lepas, mata nggak berkunang-kunang, hidung nggak mimisan.

Pertanyaannya sekarang adalah kenapa dulu kok ada murid yang mau dijadikan contoh tiap praktek? Kayaknya anak jaman dulu lebih nurut daripada anak-anak jaman sekarang. Anak SD aja udah ngerti protes, ini antara rasa ingin tahu atau emang suka nontonin Gurunya guling-gulingan di atas matras? Entahlah... #terimanasib

Mungkin suatu saat nanti setiap sekolah harus mempunyai gedung olahraga sendiri untuk praktek. Selain untuk meminimalisir korban Guru item dan bau ketek yang semakin banyak berjatuhan, pasti juga sangat menyenangkan bisa punya gedung olahraga kusus yang dilengkapi peralatan-peralatan olahraga lengkap. Jadi permasalahan klasik Guru olahraga yang kekurangan alat-alat udah nggak ada lagi. Selain itu Guru olahraga bisa terlihat bersih, putih , dan seksi.

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI