17 Sep 2014

Lupa Nama

Hello!

Menurut saya menjadi seorang guru bidang studi di SD itu bisa mendapatkan bonus tersendiri. Saya bisa merasa lebih dekat dengan semua murid. Alesannya si spele, karena jam mengajar saya dari kelas 1 sampai kelas 6. Beda kayak guru kelas yang pasti fokusnya dengan kelas yang dipegang.

Cuma ada sesuatu yang membuat saya sedikit merasa tergelitik.
Sebagai guru bidang studi Penjasorkes saya tiba-tiba kepikiran sesuatu yang sebetulnya nggak penting-penting banget si..
Ini gara-gara kemarin hari selasa pas saya mengajar kelas 1, ya... untuk tahun ajaran 2014/2015 ini berarti saya akan mengajar kelas yang notabene anak-anak baru semua.
Anak-anak yang baru aja lulus dari TK dan naik ke kelas 1.

Bayangkan dari bulan juli sampai september ini saya belum hafal sama nama anak-anak kelas 1, kalaupun ada yang saya hafal itu pasti anak-anak yang sering saya tegur.

Ada anak yang bandel dan saya tegur, pasti saya akan langsung hafal namanya.
Ada anak yang nggak fokus dengan materi yang saya berikan dan saya tegur, pasti seketika itu saya akan hafal namanya.
Ada anak yang tiap olahraga selalu lupa pakai seragam olahraga dan saya tegur, nangis, ngadu sama oarang tuanya. Gantian saya yang nangis ketakutan.
Becanda, saya nggak sampai nangis kok. Cuma ngumpet di ketek Kepala Sekolah.
Jenis murid yang kayak gini ni yang membuat saya langsung menghafal namanya.

Dan yang membuat saya merasa lebih geli lagi, di kelas 1 ada murid yang mukanya sama persis alias kembar. Dalam kasus ini saya sering salah nyebut nama.
Mereka saudara kembar Ali dan Amir. Sampai sekarang saya masih selalu salah manggil. Walaupun memang kalau diperhatikan tinggi badan mereka nggak sama, cuma kalau udah ada dilapangan bisa membuat penglihatan saya jadi kacau.
Ali sering saya panggil Amir, dan Amir sering saya panggil Ali.

“Ali!!! Kopi butanmu, numero uno!!!”

“-__-  Saya Amir Pak!!!” Dengan muka sabar dan polosnya Amir memberitahu saya kalau saya salah manggil.

Kejadian ini terulang-ulang nggak sekali dua kali, bahkan berkali-kali sampai akar kuadrat hasilnya ditambah dan dibagi-bagi.
Udah kebayang hasilnya banyak banget kan, ya... dosa saya terhadap Ali dan Amir memang banyak banget. Semoga Ali dan Amir tetap sabar kalau saya masih sering salah manggil. Setidaknya tiap jam pelajaran olahraga saya nggak dihukum oleh mereka untuk muterin lapangan bola gara-gara salah manggil nama.


Sumber gambar : google

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI