11 Agt 2014

Warna-Warni Ramadhan

Arghhh...

 
Bulan ramadhan tahun ini terasa berbeda dibandingkan bulan ramadhan tahun lalu, karena tahun ini status saya sudah berubah.

Sekarang status saya sudah berubah menjadi suami orang, 100 % sudah sah dan di jidad ada lebel halal dari KUA. Buka dan sahur sekarang ditemani istri. Tentu saja istri sendiri bukan istri orang yang lagi saya pinjem.

Walaupun umur pacaran kita lebih lama dari umur pernikahan, ya... sebagai perbandingan kira-kira umur pacaran kita sama dengan umur anak SD kelas 1.

Itu semua enggak jadi masalah untuk bisa beradaptasi menyesuaikan kondisi yang baru.

Bulan ramadhan tahun kemarin cuma bisa SMSan, kalau pas buka atau sahur kita saling ngucapin selamat berbuka dan sahur. Dia emang perhatian banget, saking perhatiannya gratisan SMS dari operator Idolsat bisa abis dalam waktu sejam. Jempol jari tangan dan kaki juga ampe miring karena sering mencet kipet.

Perhatian banget kan...

Tahu sendiri rasanya pacaran yang terpisahkan jarak pasti enggak bisa lepas dari HP, dia yang sibuk kuliah di Salatiga dan saya yang sok sibuk dengan pacar orang *ehhh...

Padahal cuma buat SMS ngucapin selamat berbuka atau sahur doang, kalau enggak dilakuin bakalan jadi masalah yang ribet. Mungkin karena jarak bisa membuat perasaan menjadi lebih sensitif.
Warna-Warni Ramadhan 
 
Kegiatan tiap sore yang istri saya lakukan sekarang adalah mempersiapkan masakan untuk berbuka puasa. Kalau udah kayak gini aura ibu rumah tangganya benar-benar keluar. Padahal biasanya ngeluarin aura ibu tiri.

Saya lihat tiap sore dia sibuk di dapur, terkadang juga saya bantu marut kelapa dan meres santan. Pekerjaan ini biasanya dilakukan oleh manusia yang kehidupan sebelumnya adalah cacing kremi.

Kita kayak syuting acara kuliner aja...
Pas banget, dia udah mirip Farah Quenn. Yang “it’s so yummy...” 
Dan saya mirip banget dengan Siska Soewitomo.
 
Dalam pelajaran PPKN yang pernah di ajarkan saat saya SD dulu, kita selalu dianjurkan saling membantu, gotong royong untuk meringankan beban sebuah pekerjaan. Yah... memang cuma meras santen kalau enggak dilakuin oleh cacing kremi yang profesional dengan jam terbang yang tinggi akan sulit dikerjakan.
 
Kita mulai saling bertukar pikiran dan pendapat untuk mendapatkan hasil masakan yang manusiawi di lidah. Istri saya selalu punya pendapat dan dia tidak mau menerima pendapat dari saya. Benar-benar manusiawi...
 
Kayaknya istri saya merasa lebih mengerti masakan daripada mendengar pendapat sesat yang keluar dari mulut saya.
 
Masakan hari-hari biasa aja enak apalagi di bulan puasa kayak gini, pasti tambah nikmat.
 
Masak, enggak bisa di cicipi dulu karena puasa. Hmmm... rasanya pengen banget ngelanjutin puasa walaupun udah denger suara bedug magrib. Atau langsung diabisin aja pas berbuka biar sahur nanti menunya udah enggak ada lagi. Pilihan yang sangat sulit.
 
Ah... rasanya bahagia banget kalau bisa kayak gini terus *pingsan
 
Tapi saya sangat bersyukur, dalam 12 bulan masih ada 1 bulan dimana saya bisa melihat istri saya yang sedikit langsing dengan mata kaki telanjang. Puasa bikin dia agak kurusan, padahal di hari-hari biasa dia males banget yang namanya diet. Itu bisa dilihat dari bodinya yang kenyal.
 
11 bulan saya sukses bikin dia gemuk, dan puasa 1 bulan sukses menurunkan berat badan dia. Lumayan bisa lihat perubahan dalam 1 bulan.
 
Banyak hal positif yang saya rasakan dalam bulan ramadhan tahun ini, salah satu contoh kecilnya adalah pas sahur saya dibangunkan istri. Kebayang yang jomblo akut stadium 2, bangun sahur aja masih dibangunin alarm HP. Padahal malemnya sebelum tidur udah berdo’a biar dibangunin Marshanda. Kalau doa’anya dibangunin Raline Shah entar yang bangun beda lagi.

Tapi emang Allah paling tahu apa yang dibutuhkan oleh umatnya yang sedang mendapatkan kutukan asmara.
 
Pesan untuk para umat jomblo adalah tetap semangat di bulan rmadhan tahun ini, jangan takut ataupun sedih menjalankan puasa tanpa pasangan. Masih ada bulan ramadhan tahun depan yang akan kalian lalui dengan status yang sama.
Ambil sisi positifnya aja, setidaknya jomblo bisa puasa sebulan penuh dengan lancar tanpa halangan karena enggak mikirin pacaran.
 
Bye...

Artikel Terkait

Saya suka nulis hal-hal yang dianggap gak PENTING, selain nulis di blog saya juga sibuk ngajar di Sekolah Dasar. Jadi kalau ada yang mau FOLLOW blog saya janganlah malu-malu, karena saya juga akan memberikan FOLLBACK.
Baca profil lengkap saya DI SINI